The Lost Jacket

Kevin adalah satu-satunya yang Sabrina kagumi.

0Likes
0Comments
390Views
AA

1. The New Student

Gue turun dari mobil juke warna merah. Gue ngeliat ke sekeliling gue. Bangunanya besar, mewah, bersih. Banyak ruangan kelas dan semua ber-ac. Nenek gak salah pilih.

Tertulis dipapan besar diatas gerbang sekolah, “SMA Bakti Mulia Jakarta Pusat” sekolah SMA swasta favorite di Jakarta. Gue baru pindah kesini. Dan ini hari pertama gue memakai seragam sekolah sini. Khas banget, kemeja biru dengan rompi biru tua dan rok selutut warna putih. Gak lupa dengan dasi birunya yang sewarna dengan rompi.

Nama gue Sabrina Rosalie. Gue pindahan dari Bandung, ga jauh kan dari Jakarta? Gue sering main ke Jakarta buat ketemu sama nenek. Gue di Bandung Cuma tinggal ber2 sama kakak laki-laki gue, Petra. Petra cuma beda 2 tahun sama gue jadi gue ogah banget manggil kakak.

“Aw!” teriak gue, “Paansi..” gue nengok ke belakang, ada orang yang narik tangan gue.

“Sorry. Gue kira lo Yasmine” jawab anak itu.

“Yasmine? Siapa? Gue Sab..” kata-kata gue dipotong sama anak cowo itu

“Ah gapenting, yang penting sekarang lo masuk ke kelas dan duduk diem disana. Lo anak baru kan? Kelas berapa? Biar gue anter.” Anak cowo itu narik tangan gue yang ke-2 kalinya.

Sambil jalan, tepatnya sih lari. Soalnya jalan kita cepet-cepet banget. Gue gatau dia kenapa dan gue mau dibawa kemana.

“Lo siapa sih? Kelas berapa? Sopan dikit kek elah!” teriak gue sambil ngelepas tangan gue dari tangan dia

“Oiya. Gue lupa nyebutin nama. Gue Adhis. Dari kelas 11-A. Nama lo siapa?”

“Gue Sabrina, gue kelas 11 juga. Tapi gatau 11 apa” jawab gue ngos-ngosan

“Ohh. Yaudah gue anter ke ruang TU aja ya” jawab Adhis sambil senyum. Gue gabisa bales senyumannya, orang dia nyebelin!

“Misi, Pak. Saya mau nanya, ini ada anak baru dan dia gatau dia kelas berapa. Boleh tolong dibantu, Pak?” Tanya Adhis ke salah satu pegawai TU

“Nama?” balas pegawai TU yang kumisan. Adhis menoleh ke gue

“Oh.. Sabrina Rosalie.” Jawab gue singkat

“Pindahan dari Bandung ya? Kamu di kelas 11-A. Masuk gih, ruangannya dilantai 2. Naik tangga terus belok kiri dan itu kelas kamu. Atau liat ada di papannya” kata pegawai itu

“Yaelah, pak. Kan ada saya, saya bisa bantu kaliiiii” kata Adhis senyum-senyum, “Yaudah ya makasih Pak”

Gue keluar dari ruang TU masih sama Adhis.

“Lo mau modus ya? Ngapain tadi lo narik tangan gue pas didepan gerbang?” Tanya gue dengan nada rada keras.

“Ehh.. Ga gitu. Siapa juga yang mau modusin lo. Hari ini tuh ada anak ulang tahun. Nah dia mau dikerjain. Namanya Kevin, sekelas juga sama kita.” Jawab Adhis menjelaskan

“Lah? Terus hubungannya sama gue apa?”

“Kalo disini ada anak famous ulang tahun, bakalan dikerjain abis-abisan dari masuk sekolah sampe pulang sekolah. Nah biasanya itu kalau gak diceplokin telor sama tepung diluar gerbang, atau diguyur air got, atau apaya.. banyak deh. Itu baru awal, belum dikelas sampe pulang sekolah. Ah banyak deh” jawab Adhis

“Oh ya? Serem juga ya” jawab gue berohoh

“Nah ini kelas kita. Lo cari tempat duduk kosong ya” kata Adhis

“Iya gue juga ngerti kali, gausah dikasih tau” jawab gue singkat. Gue milih tempat duduk dibaris ke-2 dari belakang. Gaenak juga belom kenal siapa-siapa. Gue noleh dimana Adhis duduk. Dia duduk di baris ke-2 dari depan. Dia juga lagi sibuk sama temen-temen cowoknya. Jadi gue gabisa ngajak dia ngobrol.

Brak! Sebuah tas warna hijau mendarat kasar di meja gue.

“Minggir. Ini tempat gue” kata salah seorang perempuan berambut coklat tua. Usianya Nampak 19 tahun karna dia pake make up yang over banget. Mascara tebel, eye shadow coklat tua, rambutnya dicat pink ke merah-merahan, lip gloss pink, dan contact lens. Dia mau sekolah atau mau ke prom sih?

“Ini bangku biasa gue duduk, mending lo pergi buruan deh sebelum gue marah” kata perempuan itu

“Tapikan ini kosong. Gue berhak dong duduk disni” jawab gue singkat

“Eh lo jang..!” teriakannya kepotong sama cowo yang baru dateng

“Nic udahlah. Duduk di tempat lain kan bisa” katanya dengan suara datar. Cowo itu ganteng banget, rambutnya hitam lurus kayaknya dia pake gel rambut deh soalnya jabrik, matanya coklat, hidungnya mancung, badannya ideal, dan dia make jaket kulit warna hitam. Oh.. Sekaligus dia penolong gue dari mbak-mbak 19 tahun ini.

“Kev, tapikan ini bangku gue!” teriak cewe itu lagi

“Get the fuck out!” teriak Kevin

Gue kaget dengernya, Kevin barusan teriak apa? Kasar banget sih! Dia ga bisa lebih alus lagi apa? Gue bukannya seneng malah jadi takut. Anak-anak sekelas ngeliatin gue, Kevin dan mbakmbak yang barusan dipanggil ‘nic’ itu.

“Awas lo!” teriak mbamba itu lagi, ke gue. Gue menoleh ke Kevin, my hero.

“Thanks ya” kata gue ke Kevin yang mau duduk di bangku sebelah gue

“Gausah berterima kasih. Gue ga nolong lo kok. Jangan geer duluan” jawab Kevin dengan singkat lagi, sambil naro tasnya diatas meja dia.

“Lah terus lo ngapain belain gue tadi?” Tanya gue heran.

“Gue gamau dia duduk disamping gue lagi. Berisik”

“Oh”

 

Kringg.. Bel istirahat. Selama 2 setengah jam gue Cuma duduk diem dengerin guru nerangin padahal gue sama sekali ga ngerti. Pelajarannya beda ternyata, disini lebih susah disbanding sekolah gue dulu.

“Sab!” teriak Adhis dari kejauhan

“Ya?” jawab gue sambil bangun dari kursi gue

“Ke kantin yuk. Lo laper ga? Oiya! Sekarang pertunjukan Kevin dikerjain abis-abisan nih! Liat yuk buruaaan!” kata Adhis sambil narik tangan gue, lagi.

Kevin? Kevin yang barusan itu? Dia mau dikerjain apa? Gue gay akin orang kaya dia ada yang berani ngerjain. Lagian tadi bajunya ga kotor samasekali tuh. Jaketnya juga masih kinclong banget.

“Adhis!” teriak gue ngeberhentiin langkah Adhis

“Apa?”

“Kevin yang tadi mau dikerjain? Lo yakin? Bukannya malah kebalikannya? Dia yang ngerjain orang?” Tanya gue ceplos

“Maybe. Tapi kita liat aja entar. Dia kan juga masih punya temen-temen yang ga kalah famous. Aldy, Akbar, Steven, masih banyak lagi” jawab Adhis, “Oiya gue lupa manggil Yasmine. Sebentar ya, kita kekelas dia dulu gimana?” Tanya Adhis

Gue belum sempet jawab, dia udah nyelonong masuk duluan ke kelas lain. Tulisan dipapan bertuliskan ’11-C’ mungkin itu kelasnya Yasmine. Gue memutuskan untuk nunggu diluar aja, ga kenal siapa-siapa juga. Gak lama, Adhis keluar dan bawa seorang perempuan. Mukanya manis, rambutnya tergerai sebahu, ditambah kesan bergelombang.

“Hai, gue Yasmine” kata perempuan itu

“Pacar Adhis?” Tanya gue ceplos

“Hahaha bukan, ini sahabat gue” jawab Adhis, “Yasmine, kenalin ini Sabrina pindahan dari Bandung” sambil noleh ke gue nyuruh salaman.

Gue, Adhis dan Yasmine pergi ke kantin. Sekarang gue mulai penasaran sama Kevin. Sesampai di kantin, kita ber3 nyari Kevin. Ternyata badan Kevin bersih bersih aja kok. Ga ada lecet ataupun kotor sedikitpun. Dan dia masih ganteng.

“Dia ga papa kok. Yaudah gue balik ke kelas ya” tanpa nunggu jawaban mereka gue langsung lari ke kelas.

Seketika bel berbunyi, dan kebetulan Adhis datang. Ga lama guru kimia dating dan belajar seperti tadi, membosankan.

Saking bosennya, gue ngetuk ngetuk pensil ke meja. Tuk.. Tuk.. Tuk.. Tuk..

“Bisa diem ga sih!” bentak Kevin.

“Maaf. Gue bosen” jawab gue singkat

“Cabut aja kalo bosen”

“Hah?” seketika gue noleh ke Kevin. Pandangan dia lurus ke depan

“Alesan aja mau ke toilet”

“Tapi gue ga berani, gue sendirian”

Kevin bangun dari duduknya, “Bu saya permisi ke toilet”

Hah. Berani juga ini anak. Terus gimana gue? Gue memberanikan diri, dan bangun dari kursi “Bu, saya mau minjem buku ke kelas sebelah” gue nyelonong keluar.

Gue lari ke kantin, Kevin ga ada. Aduh masa gue harus ke toilet sih? Emang gue boleh masuk? Bodoh.

Gue berjalan ke perpustakaan. Yaudahlah, masa gue harus berduaan sama dia? Nggak kan. Perpustakaan ada di lantai 3 dan gue harus naik tangga buat kesana. Gue masuk dan nyari buku yang banyak gambarnya. Majalah!

Sambil jalan nyari majalah, gue ngeliat seseorang dibalik rak bagian majalah. Kevin! Iya itu Kevin!

“Kevin!” sahut gue. Gue lari kearah rak dimana Kevin berdiri.

“Haha. Berani juga lo.” Kata Kevin

“Iyalah. Lagian kok jadi lo yang cabut sih!”

“Gue udah biasa. Setiap hari pasti gue cabut”

“Oh. Terus gimana absen lo?”

“Absen kan Cuma pagi doing. Ga bakalan diabsen siang2 kan”

“Oh iya. Bodoh.”

Gue duduk dilantai. Kevin juga ikut duduk. “Emang boleh duduk dilantai?”

“Lo sendiri duduk” jawab gue singkat

“Kalo lo dihukum emang lo berani sendirian?”

Gue noleh kearah Kevin. Tampangnya serius banget. Gue ngelirik bukunya, buku astronomi. Disaat dia diem dan sibuk baca kaya gini, dia tambah ganteng. Gue ga lepas ngeliatin matanya yang coklat. Oh! Matanya sekarang keliatan lebih terang. Dia punya kumis, rambutnya keliatan berantakan karna gelnya udah ilang. Mungkin tadi dia basahin di toilet.

“Ngapain sih ngeliatin gue?” gue sontak kaget.

“Ngga. Geer lo”

“Jelas jelas lo ngeliatin muka gue. Gausa boong”

“Paansih. Nggak!”

Kevin ngelempar bukunya ke muka gue sambil ketawa. Kepala gue sakit, tapi rasanya enak ngeliat dia ketawa. Ini pertama kalinya gue ngeliat dia senyum. Astaga.. ganteng banget.

Tapi.. Pandangan gue lama-lama jadi burem, warnanya jadi hitam putih.. rasanya hidung gue kaya ngalir air, ngalir dan ngalir terus. Sampe gue ngeliat rok gue penuh darah. Ga lama, gue ga sadarkan diri.

Join MovellasFind out what all the buzz is about. Join now to start sharing your creativity and passion
Loading ...